Instruksi Menaker: Tingkatkan Kinerja di Tiga Sektor Prioritas

Ragam54 Dilihat

Jakarta – Seluruh jajaran pegawai Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker) diinstruksikan meningkatkan kinerja tiga sektor prioritas yakni pariwisata, industri manufaktur dan ekonomi digital.

Instruksi tersebut dikeluarkan oleh Menteri Tenaga Kerja M Hanif Dhakiri sebagai upaya mendukung langkah pemerintah dalam mendorong perkembangan dan pertumbuhan di tiga dari enam sektor prioritas.

“Tiga sektor digarisbawahi. Artinya support dari seluruh kinerja Kemnaker dan unit-unitnya yang ada di daerah fokus ke pariwisata, industri manufaktur dan digital ekonomi. Tiga sektor lainnya tentu harus dikerjakan dengan porsi berbeda termasuk peningkatan skill pekerja migran Indonesia,” kata Hanif, saat melantik 40 orang pejabat administrator (eselon III) dan 86 pejabat pengawas (eselon IV), di ruang Tridharma Kemnaker, Jakarta, Senin (1/7/2019).

Hanif mengatakan, ketiga sektor prioritas tersebut merupakan hasil dari rapat terbatas (ratas) yang dipimpin oleh Presiden Joko Widodo, Senin (1/7/2019) pagi. Kemnaker akan mengerahkan seluruh jajarannya hingga unit-unit di daerah untuk mendukung berjalannya investasi dan menghasilkan kontribusi yang positif.

“Kita harus sudah punya kemampuan untuk koordinasi dengan industri, konsolidasi dengan Pemda untuk bisa memastikan prioritas nasional ini bisa dijalankan di daerah-daerah,” kata politikus Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) itu.

Jaga Integritas
Selain itu, Hanif juga mengingatkan 126 pejabat eselon III dan IV yang baru dilantik untuk tetap menjaga integritas dan menghindari sikap aneh-aneh dalam menjalankan tugas pokok dan fungsinya sebagai Aparatur Sipil Negara (ASN).

“Integritas itu wajib tak bisa ditawar-tawar, ini bicara keluarga bukan bicara siapa-siapa. Pikirkan keluarga kita, kita jaga integritas sebaik-baiknya. Apalagi yang mau pensiun, jangan sampai aneh-aneh, repot nanti kalau sudah pensiun. Sebab di masa pensiun kita ingin hidup tenang,“ ujar Hanif.

Pesan kedua Menaker yakni agar memperkuat sinergi dan koordinasi, kerja sama antar unit, ego sektoral dan unit sektoral harus dibuang betul karena ego-ego ini akan menular.

“Ketiga, bekerja dengan terobosan, terutama di bagian Program Evaluasi dan Pelaporan (PEP). Kalau buat program, jangan dikit-dikit copy paste. Tolong teman-temen PEP, gali ide-ide baru, hal-hal baru, ilmu-ilmu baru, untuk bener-benar ada inovasi di Kemnaker ini. Kuncinya yang penting buka diri, buka pikiran dan saling membantu sama lain,“ kata Hanif.

Dia tegaskan, seluruh proses pelantikan 126 pejabat eselon sudah disesuaikan dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang ada yaitu untuk mengisi kekosongan jabatan karena sudah banyak yang pensiun dan memberikan kesempatan promosi bagi pegawai yang layak dipromosikan.

Ketiga, untuk penyegaran mutasi karena ada yang sudah lama bercokol di suatu tempat. “Semakin lama pejabat “ngendon” di suatu tempat maka akan terjadi rezimentasi. Rezimentasi ini membuat organisasi dan kaderisasi menjadi tidak berkembang,“ ungkapnya.

Hanif menilai, pejabat administrator dan pejabat pengawas merupakan ujung tombak dari eksekusi kebijakan dan pelaksanan tugas di lapangan. Karena itu, selain bisa cepat menyesuaikan diri dengan bidang tugas dan jabatannya, sebagai ujung tombak harus mengikuti dengan garis kebijakan di atasnya.

“Saya minta betul pejabat administrator dan pengawas bisa menjadi ujung tombak dalam seluruh eksekusi program Kemnaker dalam rangka menggenjot program SDM yang akan makin tampak dari sisi pembiayaan di tahun 2020 mendatang,“ imbuh Hanif.

The post Instruksi Menaker: Tingkatkan Kinerja di Tiga Sektor Prioritas appeared first on LIPUTAN.CO.ID.

Komentar